Peluncur Rudal C-705 Kembali Dipasang Di KRI Sampari 628 Dan KRI Tombak 629

Masih hangat tentang berita akuisisi Terma C-Series Combat Suite untuk empat unit Kapal Cepat Rudal (KCR)-60M, dari ajang IMDEX 2019 dilaporkan bahwa TNI AL berencana untuk ‘mengembalikan’ keberadaan rudal anti kapal di dua unit KCR-60M yang sejak akhir 2017 telah dilucuti peluncur rudalnya (C-705).

KRI Tombak 629 – KCR 60 Sampari Class

Kedua kapal perang tersebut adalah KRI Sampari 628 dan KRI Tombak 629 yang pada bagian buritannya dipasangi kanon reaksi cepat NG-18 besutan Norinco, Cina.

Mengutip dari janes.com (17/5), disebutkan dalam jangka panjang Indonesia berencana untuk mengembalikan kemampuan rudal anti kapal di kedua kapal perang buatan PT PAL tersebut. Kabarnya kini tengah berlangsung program untuk memasang kembali peluncur rudal yang telah dilepas. Sejak dua peluncur rudal C-705 dilepas, sempat terjadi ambigu dalam penyebutan KCR pada KRI Sampari 628 dan KRI Tombal 629, lantaran senjata utamanya sebagai kapal cepat rudal justru ditiadakan.

KRI Sampari 628 setelah selesai di modernisasi, nampak terpasang kanon NG-18 dan tidak terlihat peluncur rudal C-705 (digantikan posisi RHIB).

Sejak kanon NG-18 Close In Weapon System (CIWS) kaliber 30 mm dipasang di kedua kapal perang tadi, maka turut di-install radar pengendali tembakan TR-47C dan radar searching sasaran SR-47AG yang telah diintegrasikan dengan fitur IFF (identification friend or foe). Bahkan pada Juli 2018, KRI Tombak 629 dilaporkan telah sukses melakukan uji penembakan kanon NG-18 yang merupakan copy-an kanon AK-630M buatan Rusia, di Laut Jawa.

TR-47C bisa disebut sebagai elemen vital pada moda operasi kanon NG-18, tanpa radar ini maka kanon tak dapat difungsikan secara optimal. TR-47C dilengkapi dengan built in electro optical sensor berupa TV dan infra red tracker. Radar ini beroperasi di frekuensi J band pada rentang 15.7 dan 17.3 Ghz. Janngkauan penjejakan radar ini ditaksir hingga radius 9 Km. Selain radar TR-47C, di puncak menara kapal terdapat radar intai SR-47AG, radar ini dapat mendeteksi sasaran di udara dari jarak 40 Km dan deteksi sasaran pada permukaan sejauh 25 Km.

KRI Tombak and KRI Halasan, at RSS Singapura – Changi Naval Base for the 2019 IMDEX exhibition. Source: IHS Markit/Ridzwan Rahmat

Masih dari janes.com, sumber dari perwakilan di PT PAL mengatakan bahwa KRI Tombak 629 sudah kembali dipasangkan peluncur rudal anti kapal, namun dengan posisi yang berbeda di bagian belakang. Pemasangan peluncur rudal dalam posisi baru ini belum menjalani tahap evaluasi teknis terkait penempatan di posisi barunya. Muncul dugaan kedudukan peluncur rudal C-705 ada di posisi RHIB (Rigid Hull Inflatable Boat) saat ini.

KRI Tombak 629 dan KRI Halasan 630 yang tergabung dalam Satuan Kapal Cepat (Satkat) Koarmada I diketahui turut dihadirkan dalam gelaran IMDEX 2019 yang berlangsung di Singapura, 14 – 16 Mei 2019. Pemberitaan seputar KCR-60M mencuat kepermukaan setelah Terma mengumumkan mendapatkan kontrak pemasangan C-Series Combat Suite di empat unit KCR-60M. 

Sumber : Indomiliter

admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *